Bupati Fauzi Berhasil Gerakkan Ekonomi dan Tingkatkan Kunjungan Wisata

  • Bagikan
Tukang kuda saat menmpilkan atraksinya pada salah satu event di Kabupaten Sumenep. (foto: ist).

Reporter: harianjatim

Sumenep-harianjatim.com. Trobosan yang dilakukan oleh Bupati Sumenep Achmad Fauzi dalam pengelolaan wisata dan pagelaran event berdampak positif bagi perkembangan ekonomi.

Sejumlah event dan pariwisata mampu menggerakkan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang ada di Kabupaten berlambangkan kuda terbang ini.

Selain itu, sejumlah hotel juga penuh disetiap event. Apalagi, melibatkan peserta dari luar daerah, seperti kegiatan cemara. Kuliner khas kota keris juga ikut dicari, seperti kaldu kikil, apen dan sejenisnya. Sehingga, ekonomi masyarakat terus bergerak.

Baca Juga :  Kisah Tukang Pijit Naik Haji, Nabung Rp10 Ribu Selama 24 Tahun

Event itu juga mampu meningkatkan kunjungan wisata meningkat. Di tahun 2021, kunjungan wisata mencapai 250 orang, namun di tahun 2022 meningkat mencapai 1.050.000 orang, dan pada tahun 2023 meningkat menjadi 1,5 juta pengunjung.

“Event yang digelar itu pasti menggerakkan ekonomi masyarakat. Sehingga, bisa memicu peningkatan pendapatan warga,” kata bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo.

Baca Juga :  Pertamina Patra Niaga Pastikan Stok LPG di Bojonegoro Aman

Menurutnya, keberadaan even itu sudah mampu memberikan dampak yang baik bagi perekonomian masyarakat di Kota Sumekar.

“Jadi, itulah esensi event, tidak hanya sekedar seremonial. Kunjungam juga meningkat,” jelas dia

Kepala Disbudporapar Sumenep Moh. Iksan menjelaskan, pagelaran event itu tidak hanya sekadar ueforia melainkan berdampak baik bagi masyarakat. Maka, wajar ketika tahun ini jumlah even bertambah menjadi 104 even.

“Bayangkan dengan 68 event saja, sudah mencapai 1,5 juta kunjungan, jadi kalau 104 event pasti lebih besar,” ungkap dia

Baca Juga :  Sekda Edy: Jangan Percaya Calo CPNS-PPK

Iksan mengharapkan, sejumlah event yang digelar diharap terus memberikan dampak pada pertumbuhan ekonomi di Sumenep. Otomatis, mampu menyokong menekan angka kemiskinan di Kota Sumekar.

“ke PAD (Pendapatan Asli Daerah) juga pasti maksimal dari tiga wisata yang dikelola pemerintah. Ke depan pasti terus kita maksimalkan,” tutur dia.


Ikuti informasi terkini melalui harianjatim.com.

(red)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 336x280